KRISIS MESIR & IBRAH

Sunday, February 6, 2011

Alhamdulillah setinggi kesyukuran dirafa'kan kepadaNya yang masih terus mengurniakan nikmat kepada makhluk-makhlukNya sesuai dengan sifatNya sebagai ar Rahman dan  terus mengurniakan ujian sebagai kayu pengukur tahap keimanan kepada hamba-hambaNya sesuai dengan sifatNya sebagai ar Rahim...

Untuk post kali ini, saya tak boleh ketinggalan dalam meng'update' blog saya ni dengan al kisah yang berlaku di mesir, my 2nd homeland of jihad. Alhamdulillah pada 29/1/2011 saya bersama lagi 10 orang pelajar MARA & private Tahun 1 selamat menaiki penerbangan pulang ke Malaysia (atas tiket kami sendiri ye? No government support..hehe).

Bersyukur juga saya kerana diberikan ilham oleh Yang Maha Merancang kepada ayahanda saya yang sedang mengerjakan haji ketika itu untuk menyeru kepulangan anakandanya ke tanah air lebih kurang 2 bulan sebelum bermulanya krisis di Mesir. Bersyukur juga saya kerana diberi hidayahnya dengan menyahut seruan kepulangan ayahanda yang pada awalnya tak dinafikan anakanda ini keberatan hendak meninggalkan Bumi Barakah ini hanya dalam jangka masa yang singkat. Kami pelajar Tahun 1 perubatan di University of Alexandria hanya diberi cuti 1st semester 2 minggu sahaja. Alhamdulillah kini tidak menampakkan sebarang kerugian inshaAllah kerana kepulangan saya ke tanah air memang diperlukan apabila sahabat2 saya di Mesir sana juga diseru pulang. Namun saya tetap berdoa krisis ini berakhir dengan husnul khatimah agar kami si musafir di sana dapat menyambung saki-baki perjuangan kami di sana dan tidak terus menampakkan diri kami di malaysia seperti seorang yang menganggur belajar, bukan menganggur kerja ya? :D

Al Kisah kepulangan kami bermula...

27/1/2011

Ketika hari-hari terakhir kami di Mesir untuk pulang ke Malaysia, tiba-tiba diturunkan ujian akan klimaksnya ujian Allah di Bumi Barakah ini. 3 daripada sahabat kami di Alexandria yang seharusnya pulang bersama melalui lapangan kapal terbang Bog El Arab, Alexandria tersangkut di Cairo gara-gara ingin membeli buah tangan untuk keluarga di Malaysia.

Kami, pelajar-pelajar MARA pada awalnya merancang untuk pulang bersama pelajar private menaiki 2 buah tramco ke airport namun berikutan masalah perhubungan antara kami yang ketiadaan line internet mahupun handphone menyebabkan kami seperti pulang ke zaman purba tanpa alat perhubungan. Kalau ada burung merpati yang kami boleh manfaatkan pasti kami sanggup gunakan.

28/1/2011

6.00 malam

Kami, pelajar-pelajar MARA yang akan pulang berbincang dengan walid (Pengarah MARA MESIR) berikutan masalah kami untuk pulang ke Malaysia pada keesokan hari. Kami dapat lihat wajah suram penuh kebimbangan terpapar pada wajah si ayah yang bertanggungjawab sepenuhnya ke atas anak-anaknya di sini. Walid bercerita kepada kami sejarah Mesir yang sudah 30 tahun berada dalam zaman kegelapan kerajaannya yang bertindak zalim ke atas rakyatnya secara terang-terang. Walid juga membuka mata kami akan penderitaan rakyat Mesir yang sudah lama ditindas walaupun para pemimpin mereka silih berganti. Setelah sesi kaunseling itu berlalu, kami lebih memahami jiwa penduduk di Bumi Barakah ini yang sememangnya inginkan perubahan dalam hidup mereka.

"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah sesuatu kaum melainkan kaum itu yang mengubahnya" (al Quran)

Akhirnya kami bersepakat untuk melihat dahulu perkembangan yang akan berlaku pada keesokan harinya, iaitu hari penerbangan kami. Pada malam terakhir kami di Mesir ketika itu, kami sukar melelapkan mata berikutan suara-suara tempikan dan bunyi peluru dilepaskan serta letupan bom di kawasan berdekatan kami. Hanya Allah yang tahu debaran hati kami menanti hari esok.

29/1/2011

7.30 pagi

Dalam keheningan pagi itu, tidak kedengaran suara-suara tempikan seperti yang berlaku pada hari-hari sebelumnya. Tiba-tiba kami dikejutkan oleh kedatangan seorang sahabat kami sebagai wakil pelajar private yang akan pulang ke Malaysia bersama kami. Beliau sanggup redah belantara bahaya Mesir semata-mata untuk membawa khabar kepada kami tentang perjalanan ke airport menaiki tramco itu tetap diteruskan. Memang ada kelayakan untuk menjadi perisik tentera. :P Alhamdulillah, kami bersyukur kerana urusan dipermudahkan pada saat-saat terakhir kami berada di Bumi Kinanah ini. Lalu setelah mengumpulkan 'pasukan rela mati demi pulang ke tanah air', kami semua berangkat menaiki teksi ke tempat yang dijanjikan.

9.15 pagi

Setelah berkumpul semua 'ahli pasukan berani mati', kami menunggu pula jentera yang akan membawa kami ke airport. Alhamdulillah kami diberitakan salah seorang sahabat yang tersangkut di Cairo akan berusaha untuk sampai ke airport sebelum penerbangan.

Tiba-tiba, setelah line handphone kami dipulihkan, handphoneku menjerit tanda ada yang memanggilku. Lantas kumenjawab dan kedengaran suara bondaku dengan tangisan bertanyakan khabar anakandanya di sini. Beliau juga memintaku untuk terus tidak pulang dan beliau sendri ingin ke sana kerana terlalu kebimbangan. Maka kucuba redakan hatinya dan meminta restu untuk tetap  meneruskan misi kami dalam menyahut seruan pulang ke tanah air. Alhamdulillah usul diterima.

Akhirnya setelah hampir 2 jam menunggu jentera pak arab ni, akhirnya tiba jua. Sepanjang perjalanan, asap hasil kebakaran terus mengelilingi kami termasuklah bangunan yang telah rosak dan yang telah dirosakkan. Terdapat juga trak-trak yang terbakar dan tersadai di tepi jalan. Jalan-jalan raya juga mula sesak tanpa polis yang biasanya bertugas mengawal berikutan hampir semua polis Mesir habis dikerjakan oleh penduduk. Ketika itu, pihak tentera bersama kereta kebalnya dan sukarelawan daripada penduduk Mesir sendiri yang mengambil-alih tugas si polis.

12.20 tengah hari

Akhirnya kami selamat sampai di airport. Walaupun kami diberitakan berlaku juga rusuhan di kawasan ini sehingga menyebabkan kematian seorang polis, alhamdulillah ketika itu keadaan sekitarnya tenang. Tiada suara-suara kesesakan kedengaran. Waktu penerbangan kami ialah jam 3 petang maka kami masih mempunyai masa untuk berehat sambil menunggu. Seorang sahabat kami yang tersangkut di Cairo semalam selamat sampai sebelum kami sempat check-in manakala 2 orang lagi akan meminta tiket penerbangan mereka ditangguhkan.Kami berdoa semoga urusan mereka dipermudahkan.

2.45 petang

Akhirnya kami selamat berada di dalam pesawat GULF AIR yang akan transit di Bahrain selama 6 jam kemudian terus ke Malaysia. Kami bersyukur kerana urusan kami dipermudahkan ketika itu. Kami merancang, Allah juga merancang, tetapi Dia yang tentukan.

"Mereka merancang, Allah merancang. Dan Allah lah sebaik-baik perancang" (al Quran)

30/1/2011

3.00 petang (Waktu Malaysia)

Akhirnya pesawat GULY AIR ini selamat mendarat di lapangan kapal terbang KLIA. Kami mengangkat setinggi kesyukuran ke hadrat Ilahi yang terus memegang janji2Nya.

"Maka sesungguhnya bersama kesusahan itu ada kesenangan. Sesungguhnya bersama kesusahan itu ada kesenangan" ( Surah al-Insyirah ayat 5-6, al Quran)

Setelah pesawat mula menurunkan penumpang, aku menekan butang ON pada handphone aku yang telah dimatikan sebentar tadi. Lantas masuk 3 sms. Salah satu daripadanya dari bondaku bertanyakan sudah sampai atau belum. Lagi 2 pula dari 2 orang teman yang sedang menunggu kepulanganku. Hampir air mataku jatuh ke riba. Hanya Dia yang tahu keharuan jiwa si musafir yang jauh kini pulang semula dengan disambut oleh mereka yang masih mengingati.

 Salah satu trak yang menjadi mangsa kebakaran
Foto sahabat yang bersama pak Arab

video

Kereta kebal bebas bergerak di jalan raya bagi mengawal keadaan

video

Rusuhan sebelum klimaks

Source kedua: http://krisismesirnasibrakyatkita.blogspot.com/

IBRAH

Setelah berada di rumah selama hampir 3 hari, aku bersama keluarga pulang ke kampung. Ketika dalam perjalanan, kami singgah di R&R untuk menunaikan kewajipan kami sebagai hamba yang sedang musafir. Ketika aku tiba di surau, kulihat ramainya musafir yang sedang menunaikan kewajipan solat mereka, tapi sayang... Jutaan kali sayang... Tiada satu pun yang menunaikan kewajipan mereka secara bersama ya'ni berjemaah. Tidakkah mereka sedar betapa pahala 27x itu terlalu besar fadhilatnya??? Sedangkan disebut dalam kisah ketika seorang sahabat yang tertinggal solat jemaah gara-gara sibuk dengan kebunnya sanggup mensedekahkan semua kebunnya demi menebus pahala jemaah itu namun masih tak mampu ditebusnya. Lalu kuteringat, ketika krisis di Mesir berlaku. Rakyat Mesir menunaikan solat berjemaah hampir setiap waktu dan hampir semua rakyat Mesir mengejar pahala itu. 

Oleh itu, tidak hairanlah mereka mampu bersatu dalam usaha jihad menegakkan kebenaran di negara mereka sendiri. Bagaimana dengan orang Islam di tempat kita? Suara mereka kuat ingin menegakkan daulah Islamiah tetapi perkara asasnya tidak dijaga. Bagaimana mungkin Allah akan menurunkan bantuanNya sedangkan hamba-hambaNya itu tidak memelihara solatnya seperti mana yang Dia redai??? Maka bersama kita bermuhasabah diri. Ingatlah, solat itu tiang agama dan solat jemaah itu dasar kepada perpaduan ummah.



Wallahu'alam