Musafir Ke Alam Barzakh

Wednesday, January 19, 2011

"Setiap yg bernyawa pasti akan merasai mati"

Pada hari isnin tanggal 17/1/2011, langit Bumi Kinanah yang biasanya cerah ceria dengan senyuman si pendiamnya telah bertukar menjadi suram. Tangisan dari langit terus mengalir hingga mengundang berita yang bisa menitiskan air mata ikhlas si pendiamnya. Warga Malaysia Iskandariah dikejutkan dengan berita seorang musafir di mesir yang telah bermusafir pulang semula ke Pemiliknya. Allahyarhamah Nurul Iman binti Ab Alim pelajar Tahun 3 Fakulti Perubatan Universiti Alexandria meninggal dunia pada kira-kira 10.15 pagi akibat keracunan gas karbon monoksida. AL FATIHAH buat allahyarhamah.

Sumber:
 http://iskandariah.perubatan.org/v1/pelajar-meninggal-dunia-akibat-keracunan-gas-pemanas-air

Seluruh warga malaysia, tak kira yang berada di bumi peristiwa mahupun yang berada di desa tanah air amat berduka cita atas pemergian yang diundang secara mengejut oleh Yang Maha Esa. Ajal tidak mengenal waktu mahupun tempat, andai saatnya telah tiba, tidak akan dilambatkan atau dipercepatkan walau sedetik. Betapa Dia berkuasa terhadap makhluk yang diciptaNya secara mutlak. Kita sebagai hamba-hambaNya yang kerdil dan hina hanya mampu menerima Qadak & Qadar yang telah tertulis di Luh Mahfuznya. Sesungguhnya ajal, rezeki & jodoh pertemuan hanya Allah yang tentukan. Tiada siapa yang mampu menolak kenyataan itu.

Akhirnya allahyarhamah telah selamat dikebumikan di Hayy Sabi', Qaherah atas persetujuan ahli keluarganya. Kata bapa beliau, "Biarlah kami berjumpa semula di Syurga",

Dalam masa terdekat ini, pastinya ramai yang diselubungi derita kalbu kerana merasai pemergian insan mulia terutamanya yang mengenali malah yang rapat dengan beliau. Di sini ingin saya berkongsi sebuah kisah yang menarik untuk kita mengambil ibrah bersama inshaAllah..

Di sebuah bandar, didiami penduduk yang dimuliakan dan diangkat darjat di sisi Tuhan, atas pegangan mereka akan ajaran yang dibawa oleh pemimpin mereka yang sangat berwibawa sehingga dicintai seluruh penduduk di bawah naungannya dan digeruni oleh musuhnya. Pemimpin ini telah berjuang sepenuh hati dalam menyebarkan ajaran yang diamanahkan ke atasnya, dibantu oleh para sahabatnya yang sangat akrab. Namun, adat dunia, setiap permulaan ada pengakhirannya. Setiap kehidupan, ada kematiannya. Pemimpin yang amat disanjung rakyatnya itu ditimpa sakit yang lara.

Pada pagi itu, penduduk di bandar itu sedang menanti untuk menyambut pemimpin yang berwibawa itu keluar dari rumahnya bagi bersua muka dengan mereka lalu bersama mengabdikan diri kepada Yang Esa. Namun, pada pagi itu, tidak kelihatan orang yang ditunggu. Lalu diberitakan kepada seorang sahabat akrab beliau bagi mengetuai penduduk di situ dalam melaksanakan kewajipan mereka sebagai seorang hamba. Setelah selesai, masing-masing berdoa semoga pemimpin yang disayangi itu segera sembuh bagi meneruskan kepimpinan beliau di bumi barakah itu.
Namun, hari berganti hari, minggu berganti minggu, bulan berganti bulan, sukar bagi mereka menemui wajah yang dimuliakan itu. Masing-masing mula berasakan perasaan tidak enak. Mereka meratap di hadapan Tuhan supaya segera menyembuhkan insan itu.

Lalu pada suatu pagi, seperti biasa, penduduk di bandar itu segera bergegas keluar bagi mengabdikan diri kepada Yang Esa. Dan seperti biasa, mereka menanti pemimpin tersebut untuk membuka tirai rumahnya bagi mengetuai mereka. Dengan hati yang penuh debaran kasih seorang rakyat, akhirnya mereka terlihat tirai itu diselak. Betapa meloncat kebahagian yang melanda di hati mereka, seperti si musafir di tanah gersang diberikan setitik air yang menghilangkan derita dahaga. Namun, diisyaratkan tangan itu agar sahabat akrabnya itu juga yang menggantikan beliau sekali lagi. Kekecewaan sekali lagi melanda mereka.
Akhirnya saat yang amat ditakuti semua telah tiba. Khabar bahawa pemimpin tersebut telah wafat tersebar luas ke setiap sudut penjuru dunia. Sahabat akrab pemimpin itu segera ke rumah beliau bagi memastikan kesahihan khabar itu. Lalu dibuka pintu rumah beliau, tanpa sepatah kata terungkap si sahabat terus menghadapkan wajahnya ke sekujur tubuh yang dimuliakan penduduk bumi dan langit. Ya, yang tinggal hanyalah sekujur tubuh tidak bernyawa. Rohnya telah dijemput oleh Kekasihnya yang abadi. Si sahabat berusaha menenangkan hatinya bagi mempercayai kenyataan itu.

Namun kisah ini belum berakhir. Seorang sahabat yang lain, juga sangat akrab kepada pemimpinnya tidak mahu menerima khabar itu malah beliau mengugut sesiapa yang berani mengiyakan kewafatan itu, pasti akan terpenggal lehernya. Lalu datanglah sahabat yang pertama tadi, dengan tenang menghadapkan wajahnya, menyusun bicara yang terbaik bagi menenangkan jiwa sahabatnya yang lara itu, lalu berkata:

"Barangsiapa antara kamu yang menyembah Muhammad, maka sesungguhnya Muhammad telah wafat. Tapi jika kamu menyembah Allah, maka sesungguhnya Allah itu maha hidup dan tidak pernah wafat."

Kemudian dituturkan sebaris ayat daripada Kitab yang dijadikan panduan hidup mereka sepanjang kehidupan mereka di dunia ini:
"Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang Rasul, sungguh telah berlaku sebelumnya beberapa orang Rasul. Apakah jika dia wafat atau terbunuh kamu akan berpaling ke belakang (menjadi murtad)? Sesiapa yang berpaling ke belakang maka dia tidak mendatangkan mudarat sedikit pun pada Allah dan Allah memberi balasan kepada orang yang bersyukur"

Akhirnya tersungkurlah jiwa dan jasad sahabat yang tidak mahu menerima kenyataan tadi. Dengan tangisan hiba, beliau mengakui dan menerima pemergian pemimpin dan sahabat yang dicintainya itu.
Kisah ini tidak berakhir di sini. Perjuangan pemimpin itu telah disambung oleh sahabat-sahabatnya. Pelbagai kegemilangan telah dicapai semenjak pemergiannya namun ajaran darinya tidak pernah diabaikan oleh mereka. Sehinggalah ajaran yang agung itu berdiri tegak di bumi ini. Mereka sedar, perjuangan mereka tidak berakhir dengan kematian pemimpin mereka yang disayangi itu. Mereka juga sedar, pemimpin mereka tidak mengharapkan mereka terus meratap pemergiannya namun meneruskan sisa-sisa perjuangan beliau yang tinggal. Lalu dengan inspirasi yang ada mereka terus meneruskan perjuangan beliau, sehinggalah generasi berganti generasi yang baru lahir di muka bumi ini..


Saya percaya anda semua tahu dan dapat mengagak siapakah pemimpin yang dimuliakan itu. Dialah Nabi Muhammad s.a.w., Rasulullah Akhir Zaman dan Penutup Sekalian Nabi. Kita boleh mengutip ibrah dari kisah ini, betapa kematian orang yang amat kita sayangi itu suatu yang amat menyakitkan. Pedih, hingga terasakan dunia ini begitu sempit. Namun harus kita yang masih diberi peluang olehNya untuk terus mengabdikan diri di bumiNya ini mengambil hikmah dan pengajaran kerana maut tidak mengenal usia, masa, dan tempat. Kisah di atas juga mencerminkan betapa berat sekalipun ujian yang dihadapi, hidup harus diteruskan selagi nyawa dikandung jasad dan perjuangan harus diteruskan walau nyawa tercabut sudah. Siapakah yang mampu menyambung perjuangan kita setelah maut menjemput kita? Merekalah sahabat. Merekalah yang akan menyambung perjuangan kita yang sisa-sisa. Merekalah generasi baru yang akan menggantikan kita kelak. Buktinya, lihat sendiri hasil perjuangan kisah sahabat-sahabat di atas pada hari ini.

Akhir kalam buat post kali ini, saya mengucapkan "GOOD LUCK" kepada sahabat-sahabat saya yang sedang berhempas pulas memerah keringat bagi mengukir kejayaan dalam peperiksaan yang akan mereka hadapi. DO THE BEST, LET ALLAH DO THE REST, MAY US BE BLESS... ^^

"Zaman Nabi Musa, martabat mereka diangkat atas kemahiran mereka dalam ilmu sihir...
Zaman Nabi Muhammad, martabat mereka diangkat masyarakat atas kepuitisan mereka dalam ilmu puisi..
Zaman kita, maruah dan martabat kita diangkat atas kejayaan mengukir kecemerlangan akademik dalam usaha berbakti kepada masyarakat.."

Wallahu'alam


Mak meleter...

Monday, January 10, 2011

Aku sering teringat mak meleter ketika kumasih di titian kanak2...

"Kalau dah tak suka kat benda tu, tak payah la buat... Tak payah nak buat, tak payah nak dekat kalau susah sangat..."

Selalu jugak mak keluarkan kata-kata ni lagi-lagi bila aku mengadu kat beliau bila aku ada masalah. Sampai kadang-kadang aku lali mendengarnya. Kenapa? Sebab tak faham. Ya lah, budak lagi kan? Mana nak faham ayat tersirat orang dewasa ni. Budak-budak, kalau cakap A, dia faham A la. Tak ada la sampai nak putar belitkan A tu jadi B + C = A kan?

Finally, setelah lama kuhidup bersamanya, akhirnya aku semakin matang menafsirkan maksud beliau. Pelbagai kisah yang berlaku dalam usrah tersayangku sehingga akhirnya memberi sinar ilham untuk kudalami kata-katanya tu..

Kisah 1

Usrahku dalam perjalanan ke sebuah restoran. Akhirnya, sampai la kami lalu mencari tempat untuk menjamah santapan kami. Lepas order pada pelayan, kami pun sembang-sembang la sekejap. Tiba-tiba...
Mak  : Abang, ada bau rokok tak?

Ayah : Erm... Ada la. Kat mana eh?

Mak  : La... Kat belakang abang tu ha... Ish, tak suka la... Jom tukar tempat!

Ayah : Ok...

Kami pun ikut je la... 

Kisah 2

Ayah   : Jom makan kat luar...
Kami   : Jom!

Dalam perjalanan menjejaki restoran yang bakal menjadi mangsa santapan kami... :D Tiba-tiba...

Mak    : Nak makan kat sini? Ish, jangan la! Abang ni lupa ke? Kat sini kan ramai orang merokok. Fauziah tak suka la...

Ayah   : Eh bukan kat sini... Kat sebelah restoran tu... Bukan kat sini...

Mak   : Ok.....

-TAMAT-

Akhirnya mungkin juga atas sebab 'genetik' dari mak kesayanganku, kami adik-beradik memang ANTI ROKOK. So, secara automatiknya kami juga ANTI PEROKOK. Katakan "TAK NAK!"

Sepanjang musafirku di bumi Kinanah ini, aku tak dapat menafikan penduduk di sini memang yuhibbu awi makan asap. Kalau tak guna rokok biasa pun, ada juga yang guna paip. Dah la aku ni berasal dari keluarga ANTI ROKOK, kena pula hidup di kalangan pemakan asap ni. Allah, kuatkan daku. Yang paling berbisa sekali pengalaman aku setakat ini, bila kena duduk sebelah pemandu teksi yang sedang merokok. Hanya Allah yang tahu perasaan hati aku. Kurasakan maruahku tercabar. Huh! Sepanjang perjalanan aku berdoa semoga dipercepatkan perjalanan supaya dapat kulepaskan diri dari jaringan asap yang dilemparkan oleh 'beliau'. 

Lalu aku terfikir, kalau aku ngadu pada mak, agak-agak apa bicaranya?
"Dah tau tak suka, tak payah la dekat!"

Yes! Mesti ni jawapan mak! Adoi, apa aku nak buat ni...

Sedang aku kebingungan, akhirnya perlahan-lahan ilham dariNYA sampai kepadaku...

Wahai anas, kau ni kadang-kadang selalu sibuk membingungkan diri dengan perkara yang remeh. Kenapa? Adus, sungguh tak berkembang otak kau ya? There are many more things that demand your mind to take care of. Perkara macam ni pun tak boleh settle susah la hidup...

Ermmm... Akhirnya kutemui solusinya! Kalau dah tahu diri kita ni ANTI ROKOK, tak payah la dekat dengan si perokok kan? So, kuambil insiatif untuk KURANGKAN TEKSI, LEBIHKAN TRAM!
Prevention is better than cure... :)

Alhamdulillah, settle juga 1 of my privacy problems! Boleh la aku fokus pada masalah yang lebih memerlukanku... ^^

"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kemampuannya. Dia mendapat (pahala) dari (kebajikan) yang dikerjakannya dan dia mendapat (siksa) dari (kejahatan) yang diperbuatnya."

(Surah al Baqarah ayat 286)


Akhir kata, thanks mom 4 the guide and thanks ALLAH for the ilham! \(^_^)/

Wallahu'alam

HAWA

Wednesday, January 5, 2011

Ketika aku berjalan pulang dari universiti, kuterlihat 2 orang akhawat baru keluar dari Kafe MARA. Macam biasa la, aku pun buat muka innocent dan terus berjalan macam biasa, alah, macam la tak pernah nampak perempuan so buat biasa2 sudah... Tiba2...

???: Amboi, anas! Sombongnya! Tengok orang tak nak tegur pun!

(???... Macam pernah nampak muka ni... Oh... Dia ni *tut*... Adoi, nak tegur pun, buat apa. Tak ada sebab pun... Nak jawab ke tak ni... Kang tak jawab lagi kena laser...)

Aku: Oh ni *tut*... Sori2... Tak perasan pula tadi... Buat apa kat sini...

???: Yela tak perasan... Baru lepas makan... Nak balik dah ni...

Lantas kutekan butang lif dan masuk tanpa menjawab jawapan beliau...

Sampai ke bilik, untuk release kan sikit stress yang tiba melanda kerana tak faham dengan budaya "menegur tak pasal2" antara insan bukan muhrim, kuukirkan bait2 nukilan di bawah.. Semoga bermanfaat..

Hawa...
Sedarkah kau dari mana asalmu?
Telah dinyatakan penciptaanmu oleh Sang Pencipta...
Tidak diciptamu dari tulang kepala untuk dijunjung...
Juga tidak diciptakanmu dari tulang kaki untuk diinjak...
Tetapi diciptakanmu dari tulang sumbi Adam...
Yang asalnya untuk melindungi hati si Adam...
Bukan untuk dijunjung atau diinjak...
Tapi untuk dilindungi...
Dekat di hati...

Hawa...
Sedarkah kau kita berbeza?
Telah dinyatakan perbezaan itu oleh Sang Pencipta...
Untuk apakah perbezaan itu?
Kata orang, ada perbezaan, wujudnya perbalahan...
Apa kata ALLAH?
Perbezaan itulah yang melengkapi...
Kalau tidak, tak wujudlah kita di dunia kini...
Kerana pasti berlakunya perbalahan Adam dan Hawa...

Hawa...
Sedarkah kau punya keistimewaan yang tak punya pada Adam?
Telah dinyatakan keistimewaan itu oleh Sang Pencipta...
Saat jiwa Adam kekosongan di kala dirimu masih tiada...
Dia menciptakanmu yang bukan sejenis dengannya...
Mengapa?
Kau tahu jawapannya...
Kaulah sebaik2 perhiasan dunia...
Yang menambah seri hidup Adam...
Syurga kan sunyi baginya tanpamu...

Hawa...
Sedarkah kau penyambung zuriat Adam?
Telah dinyatakan tugasmu oleh Sang Pencipta...
Dia tidak menciptakanmu di kala dia sedar...
Tapi ketika dia tidur...
Mengapa?
Andai kau diciptakan ketika dia berjaga...
Pasti terbit kebenciannya ke atasmu...
Kerana kau penyebab deritanya ketika dia "melahirkan"mu...
Maka kau dipilih untuk melahirkan zuriat manusia...
Kerana sifatmu yang berlainan dengan Adam...
Kau melahirkan zuriat saat kau berjaga...
Meredah laut derita semata2 ingin melahirkan zuriatmu...
Tidak terbit perasaan benci...
Malah digantikan dengan kasih...
Kekal seumur hidupmu...

Hawa...
Sedarkah kau penentu nasib pewaris Adam?
Telah dinyatakan amanahmu oleh Sang Pencipta...
Kerana dari rahimmulah lahirnya para rasul, pemimpin dan pahlawan...
Walaupun ketika lahirnya mereka hanyalah manusia biasa...
Tetapi kaulah yang menyemai peribadi mereka dengan sifat2 terpuji...
Sehingga mampu mencorak dunia melalui sinar kasihmu...
Tetapi...
Dari rahimmu jugalah lahirnya para pendusta dan penderhaka dunia...
Yang membasahi dunia dengan kerosakan dan darah dusta...
Maka sungguh besar amanahmu...
Kerana kau penentu masa depan dunia...

Hawa...
Akhir kalam kumerayu padamu...
Pertahankanlah kesucian dan martabatmu di mata Adam...
Janganlah kau jatuhkan kedua2nya di matanya...
Kerana fitrahnya dirimu mampu menyenangkan matanya...
Peliharalah dirimu untuk yang berhak ke atasmu...
Kerana hanya DIA yang akan menemanimu di Syurga...
Membimbing dirimu ke jalan keredaan...
Mengejar cinta SANG PENCINTA...
Agar dirinya dan dirimu bahagia...
Di alam sana... 


Ujian Dunia

tiap kali kulepasi pagar ujian dunia, kusangkakan telah terlepas...
untuk kuterus jejaki langit Ilahi...
tiba kulihat wujudnya sebuah tembok ujian yang lebih keras, tinggi malah lebih kukuh...
ya ALLAH, sungguh dlm usaha kujejaki cintaMu, ujianMu terus menghampiriku...

hambaMu sedar...
iman ini hanya setipis kulit bawang...
namun Kau lebih memahami makhluk ciptaanMu...
hambaMu ini harus akur dgn perintahMu...

sungguh benarlah janji2Mu..
untuk kuterus memburu cintaMu...
harus kurobohkan setiap tembok & gunung yang hanya bisa menggugat iman seorang hamba...
harus kutepis setiap debu2 kecil yang mengganggu visiku...
namun kudrat hambaMu terlalu lemah...
hanya Kau yang bisa membantuku...
iringilah setiap langkahku...
agarku dapat terus berdiri teguh...
menjejaki cintaMu yang hakiki...

-SIBUK DENGAN DUNIAWI-

Sunday, January 2, 2011

Kisah 1

Sedang Amir & Alif berjalan...

Amir: Alif, ko faham tak lecturer mengajar tadi? Cepat sangat la dia ajar. Aku tak dapat nak pick up.
Alif: Kalau kau pun tak dapat pick up apa lagi aku.

Amir: Ye, aku tahu... Hehe.. Tapi nanti kau kena ajar aku jugak nanti!
Alif: Tak payah susah2 pikir, duniawi semua tu!

-TUNG!-
Alif: Adoi, amir, tolong aku! Sakit kot kepala aku... Dalam banyak2 kepala asal la tiang ni pekena jgak kepala aku...

Amir: Oit, kau ni pahal??? Jalan tu tengok la depan... Tu la... Ingat kat akhirat je sampai tiang kat depan pun kau tak nampak eh?

Alif: ........


Kisah 2

 Alif: Weh, kau dah baca belum manga minggu ni??? Rasanya dah update dah...

Amir:  Aku tak layan dah la manga. Taubat aku...

Alif: Eh, asal pulak ni? Tiba je..

Amir: Manga kan ada banyak lukisan pelik2. Berdosa kot... Buat sakit mata je... Tak pasal2 hati pun sakit...

Alif: Alah kau ni... Kartun je pun... Bukannya tengok orang betul...

Amir: ???

Assalamualaikum. Alhamdulillah dipanjatkan atas nikmat kesihatan jasad yang dicucurkan oleh Ilahi kepada kita. Bagaimana pula dengan iman? Apa khabar IMAN kita ya? Sama2 kita tajdid iman kita, moga ianya menjadi pelindung kita di akhirat kelak, bukan pendakwa kita inshaAllah...

Kisah pertama dan kedua yang saya kongsikan, mungkin bagi yang punya ilmu agama yang mencukupi mudah untuk dia interpret masalah di atas. Bagaimana pula yang cetek ilmunya ya?
Ramai yang salah anggap tentang konsep duniawi dan tidak kurang juga yang salah tanggapannya tentang konsep ukhrawi. Islam itu luas. Sekecil2 perkara di dunia ini seperti skrin laptop ini berfungsi dengan baik yang membolehkan anda membaca blog saya ^^, hinggakan sebesar2 perkara seperti bergantinya siang malam dan pengaturan cakerawala di alam semesta. Mengapa mesti dikecilkan skop Islam itu sendiri? Ayuh buka mata, buka hati, buka minda!

Islam bukan semata2 menitik beratkan ibadah untuk kesenangan ukhrawi semata2. Malah Islam sangat2 menganjurkan umatnya untuk mengejar kesenangan duniawi DEMI kesenangan ukhrawi.

"Sebaik2 manusia ialah yang memberi manfaat sesama manusia" 

Lalu dengan mengejar duniawi, bukankah kita juga sedang memberi manfaat sesama manusia? Apa buktinya? Andai anda ingin mengejar kerjaya profesional sebagai seorang doktor, anda sebenarnya sedang berusaha untuk memberi manfaat kepada manusia sejagat. Dengan memberi manfaat kepada manusia, anda juga sedang mengundang rahmat Allah s.w.t.. Malah Allah juga memberi jaminan, orang yang berilmu akan mempunyai darjat yang jauh lebih tinggi daripada seorang 'abid. Maka siapa yang berani mengatakan dengan mengejar duniawi sebenarnya kita mengejar perkara sia2?

 Berkait dengan kisah kedua, ramai yang salah tanggapan tentang masalah ini. Atau mungkin sengaja menyalahkan tanggapannya sendiri. Lupakah kita firman Allah:

"Jangan kamu dekati zina"

Allah tidak mengatakan jangan kamu melakukan zina, tetapi jangan kamu dekati zina. Persoalannya sekarang, aurat kartun tu halal atau tidak untuk kita lihat? Jom kita usha video bawah ni... ^_^

video
 
Maka ingin saya ingatkan sesama kita, jangan kita bercakap tentang sesuatu yang di luar fahaman kita. Ditakuti ianya menjadi fitnah kepada kita kelak. 

Rasulullah s.a.w. bersabda: "Bercakaplah apabila perlu, ataupun diam."

Sedarkah kita betapa Allah menyayangi kita lebih daripada makhluk2Nya yang kufur? Mari kita survey bukti2 di bawah:

"Katakanlah kepada hamba2ku untuk ucapkan perkataan yang lebih baik" (Surah al Isra' ayat 53)

"Dan (ingatlah)  ketika Kami mengambil janji dari Bani Israil, "Janganlah kamu menyembah selain Allah, dan berbuat baiklah kepada kedua orang tua, kerabat,anak2 yatim dan orang2 miskin. Dan BERTUTUR KATALAH YANG BAIK KEPADA MANUSIA, ......."(Surah al Baqarah ayat 83)

Apa yang kita nampak pada tiap kata2 peringatan dari Allah kepada kita? Lihatlah dengan mata hati. Betapa Allah memuliakan kita sebagai hamba2Nya untuk menuturkan kata2 yang LEBIH BAIK, sedangkan bani Israil hanya diperintahkan untuk menuturkan kata2 yang baik sahaja. Islam tu cantik kan? ^^

Masihkah kita ingat apa tanda2 Hari Qiamat? Yang kecil dan besar? Antara tanda2 besar yang tersebut ialah terbitnya matahari di belah barat. Ada ulama yang menafsirkan terbitnya matahari tersebut sebagai kias kepada terbitnya cahaya Islam di barat. Takpe, saya pun bukanlah orang yang berilmu sangat untuk bincang tentang khilaf pendapat ulama, tapi kita masih boleh ambil pengajaran daripada pendapat tersebut.

Seorang ulama yang terkenal membuat puisi bagi menggambarkan keadaan umat manusia di barat dan negara Islam..

"Aku melihat umat Islam di negara Islam, tetapi aku tak nampak Islam. Di Barat, aku melihat tiada umat Islam, tapi wujudnya Islam..."

Recently, masyarakat Barat semakin ramai yang memeluk kembali agama fitrah mereka yakni Islam. Mengapa ya? Pernah tak kita terfikir? 

Pada zaman Renaissance, mereka menanam semangat untuk membangun dengan memegang pada panji kebendaan. Mereka mahukan kemajuan dan kemodenan. Mereka mahu mengejar dunia, mengubah kehidupan mereka ke arah yang lebih gemilang sehinggakan ada negara yang berhajat untuk menguasai dunia seperti Itali, Sepanyol, dll. Untuk mencapai panji yang dipegang, mereka sanggup  mengorbankan apa sahaja yang menjadi penghalang mereka, termasuk agama mereka sendiri ketika itu. Sebab tu lah wujudnya Kristian Protestan yang menentang Kristian Katolik. Mereka menolak agama apabila mendapatinya hanya akan menghalang visi dan misi mereka. Akhirnya, adakah mereka berjaya mencapai panji kebendaan tu? Buka mata, lihat sendiri dunia kini...

Tapi, setelah mereka berjaya meraih panji kebendaan, apabila tiadanya pegangan rohani yang seharusnya menjadi fitrah manusia, maka jiwa menjadi kosong. Gelap dalam gelita malam. Kerana apa? Tiadanya makanan yang terisi untuk sang jiwa yang lapar. Buka mata sekali lagi, lihat Barat sekarang. Sistem sekular yang diamalkan yang kononnya dianggap punca kejayaan mereka sehinggakan dicontohi pula oleh negara2 monyet, kini kehidupan mereka terus dipenjara dengan hawa nafsu, hidup dalam penipuan sendiri. Lalu, bagi mereka yang masih terasa indah dengan kehidupan sedemikian, maka mereka akan terus mengendahkan kunci kepada penjara mereka sendiri yang sudah lama diutuskan oleh Tuhan. Bagi mereka yang sedar, apa pula tindakan mereka?

"Orang2 yang kami telah berikannya kitab (Taurat dan Injil) mengenalnya (Muhammad) seperti mereka mengenal anak2 mereka sendiri. Sesungguhnya sebahagian mereka pasti menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahuinya" (Surah al Baqarah ayat 146)

Hari ini semakin ramai yang meredah lautan kegelapan mereka. Terus menyelam mencari sinar cahaya Ilahi. Setiap agama diteliti, bagi menyesuaikan dengan fitrah diri mereka maka ISLAM menjadi pilihan. Mengapa ya?

Agama Hindu & Buddha tidak menitik beratkan soal duniawi. Bukti? Lihat sendiri sami2 mereka. Sehinggakan ada yang sanggup tak memakai selipar untuk menunjukkan "kezuhudan" mereka. Adakah ini sesuai dengan kehendak masyarakat Barat hari ini yang mementingkan kemodenan?

Agama Kristian pula bagaimana? Jika mereka berakal, bagaimana sejarah telah membuktikan kemusykilan dalam agama itu sendiri. Bagaimana penganut mereka sendiri pada zaman Renaissance menentang agama ini sehingga melahirkan Kristian Protestan bagi menentang Kristian Katolik. Terdapat pelbagai lagi kemusykilan yang boleh dihuraikan termasuklah kebenaran Kitab mereka sendiri yang sengaja digubah sehingga hilang keasliannya seperti mana diturunkan oleh Allah kepada Nabi Isa alaihi salam.

Maka agama Islam pula bagaimana? Sejarah membuktikan betapa Islam mementingkan kemajuan dalam ilmu. Even surah pertama yang diturunkan ialah surah al Alaq yang mewajibkan umat Islam mengejar Ilmu.

"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia daripada segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu yang maha agung. Yang mengajar (manusia) dengan pena. Dia mengajar manusia apa yang tidak diketahuinya."

Telah kita huraikan tentang skop Islam yang luas di perenggan atas. Maka terbukti cahaya Islam semakin menyinar di bumi Barat sedangkan cahaya Islam semakin pudar dinyalakan oleh umatnya sendiri di bumi Islam. Adakah kita termasuk hamba2Nya yang bersyukur?

Imam Syafie berkata, " Jika kamu hendakkan dunia, hendaklah dengan ilmu. Jika kamu hendakkan akhirat, hendaklah dengan ilmu. Jika kamu hendakkan kedua2nya, hendaklah dengan ilmu"

Tepuk dada, tanya iman... ^_^
 Wallahu'alam...